Blog Single

20 Oct

Sarapan Sebelum Jam 9 Pagi Bisa Mencetak Anak Lebih Cerdas

Sejak dini membiasakan anak sarapan sebelum jam 9 pagi sangat penting karena bisa memengaruhi kecerdasan anak.

Sulit membiasakan anak sarapan? Mulai sekarang kamu harus bisa membujuk dan menerapkan kebiasaan baik untuk anak sarapan sebelum beraktivitas. Karena sejumlah studi sudah membuktikan bahwa sarapan mampu meningkatkan konsentrasi belajar dan stamina anak saat di sekolah.

Namun sayangnya, berdasarkan hasil Analisa Data Konsumsi Pangan Riskesdas 2010 menyebutkan bahwa 44,6% dari 35.000 anak usia sekolah dasar memperoleh asupan energi kurang dari 15 % kebutuhannya. Padahal, seharusnya kebutuhan anak untuk memeroleh asupan energi seharusnya 15-30 % kebutuhan.

Fakta Penyebab Anak Tidak Sarapan

Mirisnya, lebih dari 50 % anak di kota tidak sarapan. Hal ini disampaikan oleh Prof Ir. Hardiansyah MS, Guru Besar Gizi IPD dan Ketua Umum PERGIZI PANGAN Indonesia. Menurutnya ada beberapa penyebab keluarga di kota besar tidak memiliki ritual positif sarapan.

Mulai dari fakta sulit membangunkan anak di pagi hari (59%), sulit mengajak anak sarapan (19%), dan anak sulit menghabiskan sarapan atau terburu-buru (10%). Hasil survey juga menunjukkan, ketakutan anak terlambat masuk sekolah (6%) menjadi penyebab mengapa anak-anak tidak sarapan sebelum beraktivitas.

Kendala lain yang juga menjadi alasan mengapa anak sulit menamamkan kebiasan sarapan pagi antara lain karena tidak tersedia makanan yang akan disantap, sarapan tidak menarik dan menggugah selera, menu sarapan membosankan dan tidak punya cukup waktu untuk sarapan karena harus berangkat pagi. “Memang tidak mudah untuk menanamkan kebiasaan sarapan pada anak. Padahal, sarapan sangat mempengaruhi prestasi anak di sekolah. Ini yang harusnya dipahami oleh para orangtua,” tandasnya.

Bahkan, Prof Ir. Hardiansyah MS menuturkan bahwa sarapan yang dilakukan sebelum pukul 09.00 memberikan dampak yang luar biasa bagi anak saat beraktivitas di sekolah. Sarapan memang diartikan sebagai kegiatan makan dan minum sebelum pukul sembilan pagi. Lantas, mengapa harus sebelum pukul sembilan? Tubuh kita membutuhkan asupan energi setelah 6 hingga 7 jam istirahat tidur malam dan tidak terisi. Karena secara rata-rata anak yang tidak pernah sarapan memiliki daya pikir dan kemampuan mengingat yang lebih rendah dibandingkan mereka yang makan setiap pagi sebelum beraktivitas.

“Anak membutuhkan nutrisi baru hingga siang hari untuk mendukung stamina dan konsentrasi selama di sekolah. Untuk bisa menangkap materi pelajaran dengan baik tentu membutuhkan konsetrasi yang maksimal. Perut yang kosong hanya akan membuat anak tidak bisa berkonsentrasi dan mudah lupa,” katanya.

Dampak Buruk Akibat Anak Tidak Sarapan

Mengapa orangtua harus menanamkan kebisaan sarapan pada anak sejak dini? Menurut Dr. Soedjatmiko, Sp.A (K)., Msi, dokter spesialis anak dari RS. Cipto Mangunkusumo, kebiasaan melewatkan sarapan pada anak bisa memberikan dampak buruk.

Setidaknya ada tiga dampak buruk yang lansung bisa dirasakan oleh anak, yakni menurunnya gairah belajar, kesulitan dalam menerima pelajaran dengan baik dan dan menurunnya daya konsentrasi anak sewaktu belajar. “Anak yang melewatkan waktu sarapan pagi bisa membuat mereka mudah sakit. Akhirnya anak jarang ke sekolah, ketinggalan pelajaran dan akibatnya prestasi anak menurun,” ungkapnya.

Dr. Soedjatmiko, Sp.A (K)., Msi, pun menambahkan bahwa kunci keberhasilan dalam menanamkan kebiasana sarapan pagi hari bukan hanya peran ibu. Tetapi lebih lanjut, kerja sama antara ayah dan ibu akan membuat sarapan menjadi momen yang tidak boleh terlewatkan lagi.

Menurutnya, mulai dari kebiasaan dengan bangun pagi lebih awal dan saling membantu untuk membuat menu sarapan yang praktis. Penuhi kebutuhan karbohidrat, protein dan serat dalam menu sarapan anak. “Sarapan tidak harus nasi lho. Roti, buah atau sereal pun bisa membantu anak lebih cerdas saat berada di sekolah,” kata Dr. Soedjatmiko, Sp.A (K)., Msi. Nah, mulai sekarang tidak ada kata terlambat kok untuk memulai kebiasaan baik sarapan di pagi hari sebelum anak beraktivitas.

Related Posts

Leave A Comment